Friday, November 12, 2010

Taubat seorang penzina

Assalamualaikum w.b.t

Baru-baru ini ana diajukan satu persoalan berkaitan kenyataan dibawah

"KELEBIHAN MELAHIRKAN ANAK..Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya." dan ana mengiyakan lalu ditanyekan soalan kedua..

"Macam mana pulak kalau wanita itu melahirkan anak hasil zina atau dalam erti kata lain, anak luar nikah?" ana terdiam sebentar,akal mula ligat mencari jawapan ,me'recall' nas-nas al-Quran dan dalil-dalil yang begitu sedikit tersemat didalam hati.

Alhamdulillah, teringat ana akan satu kisah, apabila seorang penzina wanita yang menemui Baginda Rasulallah SAW dalam suatu hadis mengenai taubat yang bermaksud:

“Ada seorang wanita dari Juhainah datang kepada Rasulullah SAW sedang dirinya hamil kerana berzina. Dia berkata: Wahai Rasulullah aku telah melakukan kesalahan yang menyebabkan aku terkena hudud, maka laksanakanlah hudud itu kepadaku. Kemudian Rasulullah SAW memanggil wali perempuan ini dan bersabda: Berbuat baiklah kepadanya apabila sudah melahirkan bawalah dia kepadaku.” (Hadis riwayat Imam Muslim)

Rasulullah SAW tidak sesekali mengeji wanita yang ingin bertaubat ini, tidak mencari dan mengheret lelaki yang melakukannya dan tidak menjatuhkan hudud ke atasnya saat itu juga. Bahkan Rasulullah SAW berpesan kepada ayahnya atau bapa saudaranya atau saudara lelakinya supaya menjaga wanita ini baik-baik. Betapa lembutnya akhlak Nabi SAW, sedangkan ramai anak-anak perempuan di sekelilingnya terlanjur tak dapat menahan marah ke atas mereka. Sehingga menyebabkan wanita itu tetap dalam kejahatannya bahkan bertambah jahat lagi dengan membuang bayi mereka.

Kemudian selepas wanita itu melahirkan dan cukup tempoh penyusuan bayinya, sesudah dia meninggal dalam hudud, baginda mensolatkannya. Umar RA bertanya: Wahai Rasulullah mengapa engkau mensolatkan wanita ini padahal dia berzina. Rasulullah bersabda: Wanita ini benar-benar bertaubat seandainya taubat itu dibahagi kepada 70 orang Madinah nescaya masih cukup. Pernahkah kamu mendapatkan orang yang lebih utama daripada seorang yang menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah Azza Wa Jalla”.

Antara lain, terdapat juga kisah nabi Musa ketika didatangi oleh seorang perempuan ke rumahnya.Katanya: "Wahai Nabi Allah. Tolonglah saya. Doakan saya agar Tuhan berkenaan mengampuni dosa keji saya." Wanita tersebut akhirnya mengaku telah berzina.

Nabi Musa terkejut, hatinya tersentak mendengar pengakuan wanita itu. Wanita itu kemudian meneruskan ceritanya: "Hasil perzinaan itu saya hamil. Selepas anak itu lahir, saya cekik lehernya hingga mati."Wanita itu terus menangis selepas menceritakan hal itu kepada Nabi Musa. Nabi Musa marah dengan apa yang dilakukan oleh wanita itu lalu menghalau perempuan itu pergi.

Selepas wanita itu meninggalkan rumah Nabi Musa, Jibril turun menemui baginda. Jibril bertanya kepada Nabi Musa: "Mengapa engkau menolak seorang wanita yang hendak bertaubat daripada dosanya? "Tidakkah engkau tahu dosa yang lebih besar daripadanya?"

Nabi Musa terperanjat. Katanya: "Dosa apakah yang lebih besar daripada kekejian wanita penzina dan pembunuh itu?" Jibril menjawab: "Orang yang meninggalkan solat dengan sengaja dan tanpa menyesal.Dosa orang itu lebih besar daripada seribu kali berzina."

Mendengar penjelasan ini Nabi Musa kemudian memanggil wanita tadi untuk menghadap kembali kepadanya.Dia mengangkat tangan dengan khusyuk untuk memohon keampunan kepada Allah untuk perempuan itu.Nabi Musa menyedari, orang yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja seperti berpendapat bahawa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu atas dirinya.

Berdasarkan pengetahuan yang sedikit ini, ana bukanlah ahlinya yang patut menjatuhkan hukum atau menentukan dosa dan pahala seseorang. Namun dapat disimpulkan disini bahawa zina tetap merupakan satu bentuk dosa besar yang akan mengundang murka Allah namun, TAUBAT adalah perkara yang sangat dituntun sebagai ubat hati, penyesalan dan kifarah daripada dosa yang dilakukan.

Walaupun kurang menjawap soalan, diharap yang bertanye berpuas hati dan diharap kite sama-sama memanjangkan usaha, dengan bertanye kepada ustaz untuk jawapan yang lebih pasti. Buat mase ini, ini sahaja yang dapat ana berikan...asif wa syukran

1 comment:

  1. Ape hukum bg seseorg yg brzina....n bertaubat tp trlanjur melakukanya dgn pasangn yg same ats sbb tertentu tp sgt nyesali perbuatan itu....ini kerana tiada tmpt tuk dia mluahkan kekesalan nye....

    ReplyDelete